Ngopi-Dulu-Men

Ngopi Dulu Men

Dikenal pula sebaga Uut yang nulis di anakjuli.id
Mulai ngeblog sejak jaman sekolah pake celana pendek biru. Selain sebagai umat kuil FX F4, ia juga orang yang berkeyakinan pada wi-fi.

| Blogger | Writer | Dreamer |

Syuuuuuuuuurrrrppp……

Setelah lama ga ngopi di luar selama sebulan, akhirnya ada juga yang ngajakin. Selain karena bulan Ramadan, juga karena ga ada mood buat ngopi-ngopi di luar. Kangen juga ternyata ga ketemu kopi sebulan. Hehehhehe.

Well, sebenernya gue ga ngerti banyak soal kopi, sih. Yang gue ngerti selama ini cuma tempat ngopi yang enak atau ga enak berdasarkan feel tempatnya. Itu yang bikin gue kangen ngopi di luar. Ngopi yang enak itu kalo suasananya enak. Tempat yang adem, musik yang santai, bau kopi yang lewat-lewat halus di depan idung, dan gak berisik. Enaknya ngopi bisa muncul dari tempat dengan kriteria tadi. Bertahun-tahun gue jadikan itu sebagai standar dalam memilih tempat ngopi.

Senin kemaren setelah sesi dipotongin rambut sama Ijam, temen gue, berangkatlah gue ngopi di daerah Binus. Di sekitar situ cuma ada 2 tempat ngopi yang gue kenal, Coteca dan Cortado. “Yang mana nih jam yang mao kita datengin?” tanya gue dengan penasaran. “Kopimen, Bang” kata ijam sambil beberes perlengkapan potong rambut. Tempat apaan nih? Gue ga pernah denger. Ah ikut aja lah, daripada ga ke mana-mana.

Ternyata Kopimen ini nama kedai kopi kecil depan tulisan Universitas Bina Nusantara kampus Syahdan. Sering sih gue lewatin, tapi ga pernah tau namanya. Kopimen ini satu komplek sama Indomaret yang paling tua di binus. Ya setau gue sih nih Indomaret tertua karena waktu kecil dulu baru dia yang muncul. Gue seneng banget dulu kalo diajak ke indomaret sini, seakan ke mall kecil. Hahahahaha….

Balik ke Kopimen, pertumbuhan kedai ini keliatan banget. Gue yang cuma lewat aja merhatiin, kok. Awalnya dia kecil banget di pinggir jalan depan toko tutup seinget gue, terus tokonya buka dan diisi kedai ini, gak lama kemudian toko sampingnya disikat juga. Gue ga mampir karena kopimen ini ga sesuai standar tempat ngopi enak gue waktu itu.

Level keademannya tergantung cuaca dan jumlah pengunjung, karena mengandalkan angin sekitar dan kipas angin. Bau kopi kayanya ga bakal lewat karena pinggir jalan. Gak berisik? Ya ga mungkinlah, kan di pinggir jalan. Musik? Kayaknya bakal kalah ama suara knalpot. Ini alasan dulu gue gak mampir. Tapiiiiiiiiiiiii, itu dulu sebelum gue mampir.

Setelah gue mampir, berasa aura keramahan dan keakraban. Semua ditegor si barista, seakan-akan semua temennya.

Gue suka kopi item, tapi ga tau bedain kopi enak tuh gimana, yang gue tau kopi item kalo masih baru jadi tuh enak. Cetek amat yak ilmu kopi gue. *malu* Jadiiiii, gue minta tolong ijam pesenin yang enak. Gue percayakan pada Ijam. Hehehe…

Gak lama setelah kopi dateng, gue disamperin baristanya, ditanyain “Aman, Bang? Aman kopinya?” nih barista memastikan pelanggan seneng ama kopinya. Ramah banget ya sampe nyamperin langsung, kan jadi seneng. Ngobrol-ngobrol bentar, gue pindah ke depan laboratorium buat liatin cara bikinnya. Awalnya sih penasaran doang liat bikin, eh tapi dikasih tester kopi yang baru dibikin.

Syuuurpppp… Kok rasanya laen, ya? Kayanya sama-sama kopi item. Enak nih rasanya, kemudian gue dikasih tester lagi. Wuiiiih laen lagi…..padahal kali ini biji kopinya sama. Gokil, nih, abang-abang tukang seduh. Keingintahuan gue akan kopi jadi terbuka, jadi ngobrol-ngobrol soal kopi deh gue. Ternyata makin asik orang-orangnya. Eh iya ngobrolnya ga cuma soal kopi, nih abang apa aja diobrolin. Sampe JKT48 pun dia obrolin (ketauan ternyata dia vvota juga). Eits makin lama makin asik berasa lagi ngumpul ama temen.

Setelah dateng lagi, gue makin ngerasa keramahan kedai kopi ini. Jadi seneng nih gue mampir. Kopinya enak, orangnya ramah, ngobrolnya enak, bisa ngobrol ama pengunjung lain juga. Wuiih sensasi baru nih.

Sekarang gue jadi punya dua kategori tempat ngopi enak. Satu, enak buat sendiri atau ngobrol sama temen yang kita bawa sendiri. Lalu yang kedua, enak buat bergaul ama orang-orang baru. Ini gara-gara KOPIMEN.

Oh iya selain punya kategori baru, gue juga jadi punya ketertarikan baru sama kopi. Gue jadi cari-cari tau tentang kopi. Gara-gara KOPIMEN juga.
Parah parah parah….. mantep
Hayuklah kita ngopi meeen di  KOPIMEN.

Kopimen Binus

*Psssstttt… Buat Kamu yang masih main Pokemon GO,di sini ada pokestop juga, lho!


Artikel ini pertama kali dipublikasikan di ANAKJULI.ID. Bila kamu juga ingin membagikan artikel kamu di C2live, segera hubungi putra@c2live.com

Related Posts

 
Site Menu